Calon Kakak

Raphael a.k.a bang Bro ku sudah 5 tahun. Sebentar lagi status anak tunggalnya berakhir.
Yup, jika semua lancar adiknya akan hadir di dunia. Bang Bro ada teman, ga cuma main sama Rino, boneka anjingnya.

Bersama Tante Metti, Kakak Tyas, dan boneka Rino
Bersama Tante Metti, Kakak Tyas, dan boneka Rino

Bagaimana reaksinya? No one knows yaaa…
Tapi sebagai orang tua, sedini mungkin kami memberitahunya. Mudah-mudahan sindrom iri si kakak bisa diminimalisir.

Kalau diamat-amati sepertinya si Bro sayang sama adiknya dan siap jadi abang. Komentar-komentar tentang adiknya juga sikapnya kadang bikin aku sebagai mamanya terharu.

Begitu dia diberi tahu kalau akan punya adik, dia pamer dong ke teman-teman sekelasnya. Sekalian aja aku ‘titip’ pesan untuk disampaikan ke teman-teman yang masih jadi anak tunggal supaya mereka juga minta adik ke mamanya, hehe…

Suatu kali di tri semester pertama kehamilan, aku merasa pusing sekali, tetapi si Bro masih lincah dan ingin bermain. Terpaksa aku bilang, “Bro, mama temenin sambil tiduran ya. Mama pusing banget nih.” Si bro mengiyakan. Beberapa saat, dengan posisi tidurku dan mata terpejam, si Bro mengira aku sudah tidur. Dia buka kaosku lalu dia cium perutku sambil ngomong, “Tidur ya dek…” Ah… aku yang masih tidur-tidur ayam jadi bangun dan langsung memeluk si Bro. So sweet banget sih…

Ketika gerak si adik sudah mulai terasa, si Bro penasaran banget merasakan gerakannya. Sambil santai bermain, satu tangannya standby di atas perut mama. Bagaimana komennya? “Ih… si adek lucu banget. Rasanya seperti gerakan di kursi pijat!” #eh

Sedewasa-dewasanya si Bro, tetap saja dia adalah seorang bocah yang polos. Di pikirannya adiknya berukuran super mini tapi menurut dia perut mama besar sekali. Lalu dia berceloteh, “Buset, perut mama gede banget. Selain adik bayi, isinya apa lagi?” Maksudnya??? #jleb

Setahuku si Bro ingin punya adik laki-laki. Aku iseng pancing-pancing dia untuk mengetahui antusiasnya tentang jenis kelamin sang adik.
“Bro, adik kamu ini cewe ato cowo ya?”
“Mana aku tahu. Ya makanya nanti kalo ke dokter mama jangan lupa tanya sama pak dokter, adik aku itu cewe ato cowo.”
Eh,,, si mama malah dinasihati. Sok dewasa banget, tapi benar juga jawabannya.
Rupanya pas kontrol ke dokter, si Bro menyimak penjelasan dokter loh.
“Bro, jadi adik kamu cewe ato cowo ya?”
“Kan kata pak dokter adik aku cowo. Tapi gambar di layarnya ga jelas. Aku ga ngerti.”
Ah… kamu pinter banget sih… :-*

Dan, kejadian terbaru ini ga kalah ngehits.

Saat di swalayan, si Bro melewati barisan susu formula untuk ibu hamil. Lalu dia memaksa aku membeli susu-susu tersebut. Padahal selama hamil aku kurang cocok minum susu khusus hamil.
“Mama, ini susu yang cocok untuk mama. Aku beliin ya. Mama mau yang rasa apa?”
“Ga usah, nanti kamu mau juga.” Yang udah-udah, si Bro ikutan minum susu yang aku minum.
“Enak aja! Emangnya di perut aku ada adek bayi juga. Ini ambil mama, biar adek aku sehat.”
Sok tuaaaaa banget. Tapi keliatan kan dia calon abang yang perhatian banget.

Semoga sampai saatnya si adik hadir di dunia, bang Bro ku konsisten jadi kakak yang baik, yang perhatian, yang sayang keluarga. Harapan yang sama untuk sang adik.

ikemeiske